2.7.10

ulat, kepompong dan kupu-kupu


Beberapa bulan lalu, ada tempat wisata yang baru dibuka di dekat rumahku, namanya Taman Kupu-Kupu. Dari namanya saja sudah menarik perhatianku. Aku yang suka capung dan kunang-kunang, juga tidak akan bisa menolak pesona kupu-kupu. Makhluk ajaib yang berasal dari ulat.

Di sekolah, aku sempat mengajarkan tentang proses metamorfosis pada anak-anak hingga mereka bisa menciptakan karya buku kupu-kupu dan membuat ceritanya sendiri. Hari ini, aku melihat sendiri proses metamorfosis yang menakjubkan membuatku semakin mengagumi ciptaanNya dan mengucap Subhanallah...

Aku melihat ulat, yang diam di tangkai bunga dengan posisi seperti sudah akan berubah menjadi kepompong.


Di rumah kepompong (tempat khusus untuk menyimpan kepompong) aku melihat banyak sekali jenis kepompong. Ada kepompong ulat pohon beringin yang seperti emas, hingga kepompong kupu-kupu beracun.


Kupu-kupu yang menggantung itu adalah kupu-kupu yang baru keluar dari kepompong. Dia membutuhkan waktu kira-kira 3 hingga 4 jam untuk mengeringkan sayapnya agar siap terbang. Saat proses ini, sayapnya masih sangat rapuh. Aku melihat banyak kupu-kupu yang jatuh di rumah kepompong, katanya kupu-kupu itu disentuh sayapnya hingga 'rusak'. Proses pertumbuhan kepompong sangat tergantung pada cuaca. Semakin cerah dan panas mataharinya cukup, semakin bagus. Kalau terlalu sering hujan, proses pertumbuhannya tidak terlalu baik.

Kalau mau melihat banyak kupu-kupu terbang, aku harus datang ke tempat ini saat matahari bersinar cerah dan panas. Kalau mendung, kupu-kupu sudah mulai berlindung di bawah daun. Aku juga melihat banyak kupu-kupu yang mati karena sayapnya rusak terkoyak parah, mungkin karena sekarang ini sering hujan. Sayang sekali...

Ini beberapa kupu-kupu yang berhasil aku ambil fotonya ;) cantik-cantik...


Sukaaaaaaaa.... Kupu-kupunya cantik ;)



*thanks to Adry untuk mengejar beberapa kupu-kupu di sini ;)

12 comments:

yosef said...

nah gitu dong sebelum di ajarkan ke anak2 harus mengetahi dulu dilapangan cara metamorfosis itu he...

rizka hany said...

hehehe... makasih yoseeeeefffff ;)

sweetrevenge's said...

mb rizka...foto nya si kupu lucu ;)

rizka hany said...

kalo foto akunya? hehehe... ;p

Benazio R.P said...

wiii lucu, inget dulu tugas sekolah ada yang disuruh kayak gitu lho! :D

rizka hany said...

makasih bena dah mampir ke blog ku ;)

Kiyomi-marin said...

wah kasian sekali kupu-kupu yang sayapnya rusak....
adakah penanganan yang dilakukan petugas taman kupu-kupu pada kupu-kupu yang sayapnya rusak?? apa dibiarkan mati?? T.T

rizka hany said...

ada perawatannya kok... ada petugas yang rutin ngecek, trus di rumah kepompong ada petugas yang jaga supaya pengunjung ga seenaknya megang sayap kupu-kupu...
tapi kalau memang sudah ajalnya, apa mau dikata, pasti emang udah waktunya kupu-kupu itu mati ;D

Kang Momod said...

wah.... abis liat kupu-kupu langsung nyicipin jus strawberry nya asoy ....

hidup Bandung lah pokoknya, eh..Cimahi mah bukan Bandung yah ? ^_^

(maaf blogger pemula lagi belajar blogwalking & Comment, salam kenal btw)

hotarukika said...

makasih kang momod udah mampir ;)

Agaga Dewangga said...

masih inget, kepongpong ulat kupu kupu tp dilaguin huehue

hotarukika said...

yg mana?!